Menangislah…!!

 mata-menangis


mata-menangis/ilustrasi



Kesempurnaan penciptaan manusia sebagai suatu kelebihan yang diberikan Allah, bukanlah menjadi suatu hal yang membuat manusia tersebut puas atas apa yang telah diberikan Allah tersebut. Sebagai makhluk sosial dan sebagai makhluk yang tak pernah puas (mungkin ini memang kodratnya kali ya) manusia sering mendambakan hal-hal yang terkadang di luar kemampuannya, dan saat hal-hal yang diinginkan tersebut tidak menjadi kenyataan dan malah jadi kebalikan, seringkali manusia merasa ini adalah kegagalan dan sesuatu yang amat menyedihkan… Maka tak ayal, manusia pun menangis…

Tak mengapa, menangislah!!!

Kenapa harus merasa cengeng saat kita meneteskan air mata. Toh sejak kecil kita sudah terbiasa menangis… Saat kita masih bayi, menangis adalah cara terbaik untuk memberitahu bahwa kita lapar, haus atau sekadar minta digantikan popok… Kita juga terbiasa menangis jika orang tua kita tak membelikan mainan yang sangat diinginkan… Menangis juga kita lakukan saat uang jajan kita kurang dari biasanya. Dan masih banyak lagi airmata mengalir, saat gagal ujian mungkin, atau saat ditinggal orang tercinta…

Sekarang, menangis mungkin juga cara terbaik untuk memberi tahu kepada Allah, bahwa kita begitu lemah dan akan sangat bergantung kepada-Nya…

Tak apa, menangislah!!!

Air mata itu mungkin saja diciptakan untuk menyadarkan manusia agar senantiasa mengingat Allah… Titik-titik air bening dari mata itu bisa jadi adalah teguran Allah terhadap riak kenistaan yang kerap mewarnai kehidupan ini. Seperti Allah menurunkan hujan dari langit, untuk mengairi bumi dari kekeringan. Seperti itu juga tangis manusia, akan membasahi kekeringan hati dan melelehkan kerak kegersangan agar senantiasa menghadirkan kembali wajah Allah yang mengiringi setiap langkah ini selanjutnya.

Tak perlu sungkan, menangislah… mungkin airmata itu akan mampu merontokkan bongkah-bongkah keangkuhan dalam dada ini sehingga semakin menyadarkan kita bahwa hanya Allah-lah yang punya segalanya…

Biarlah airmata itu terus menetes, toh dengan itu hati ini akan semakin basah dengan ketawadhuan, qanaah, juga menumbuhkan cinta terhadap sesama…

Mungkin airmata itu akan semakin membanjiri setiap relung hati ini dengan kesadaran akan kembali kita kepada-nya…

Dan semoga airmata itu akan membersihkan debu-debu pengingkaran yang menyesaki kelopak mata kita ketika seringkali kita lupa bersyukur atas setiap nikmat-nya…

Ada saatnya kita tidak bisa menahan air mata, karenanya biarkan saja ia mengalir…

Tak perlu diredam dan tak usah disangkal…

Meskipun tidak mengubah keadaan, meskipun sama sekali tidak menebus kesalahan, tapi menangis dapat meredakan sakit … 🙂

Novia lestari

Penulis:Novia lestari

Sumber:dakwatuna.com

Shortlink:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CAPTCHA untuk memastikan bahwa anda bukan robot * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.